Penyebab FB Diboikot

Finance Solutions

Dalam beberapa hari terakhir, banyak perusahaan telah mulai menghentikan atau memboikot iklan Facebook mereka. Baru-baru ini, Pepsi juga bergabung dengan perusahaan lain dalam boikot Facebook karena mereka pikir raksasa media sosial tidak dapat mengatasi kebencian pada platform mereka, seperti yang dilaporkan Reuters, Senin, 29/6/2020.

Sebelum Pepsi, perusahaan pemasok harian, Unilever mengatakan akan berhenti beriklan di Facebook sebelum akhir 2020. “Beriklan di platform ini (Facebook) tidak akan ada gunanya bagi perusahaan saat ini. Kompleksitas budaya saat ini mengambil tanggung jawab atas sebuah merek untuk belajar, bereaksi dan bertindak untuk mendorong ekosistem digital yang muncul, “Unilever menulis tentang mereka Selain Pepsi dan Unilever, Coca Cola, pemasok peralatan panjat tebing Patagonia dan The North Face: dan Ben & Jerry’s, juga berpartisipasi dalam aksi tersebut. Berita Gadget

Organisasi hak asasi manusia di Amerika Serikat juga telah meluncurkan kampanye “Stop Hate for Profit” yang telah mendorong beberapa perusahaan untuk memprotes di Facebook sebagai jejaring sosial terbesar di dunia karena tidak secara memadai menangani kebencian, kekerasan dan informasi yang salah. Laporan BBC pada hari Sabtu (27/06/2020) telah menjadi kampanye # StopHateforProfit sejak pecahnya protes polisi Minneapolis terhadap George Flyod. Sejauh ini, lebih dari 90 perusahaan telah bergabung dalam kampanye ini.

“Konten rasis, aroma kekerasan dan penipuan ada di mana-mana di platform media sosial,” tulis sebuah gerakan anti-rasis di Amerika Serikat. Analis EMarketer Nicole Perrin mengungkapkan bahwa sebenarnya sulit untuk melihat apakah kampanye boikot Facebook ini dapat berdampak signifikan pada bisnis keuangan Mark Zuckerberg. Namun, dia mengatakan dimasukkannya Unilever dan perusahaan raksasa lainnya dalam boikot iklan dapat diikuti oleh banyak perusahaan lain.

“Ini mengungkapkan beberapa masalah di media sosial di mana platform yang dibuat pengguna terjadi. Karena pemicu perpecahan dapat terjadi pada platform apa pun (media sosial) yang memberikan akses ke ekspresi politik,” kata Perrin. Di masa lalu, Facebook bekerja keras untuk memberi label setiap unduhan yang melanggar kebijakan perusahaan, yang merupakan ekspresi kebencian dan rasisme. Langkah ini sedang dilakukan oleh Facebook sebagai tanggapan terhadap unduhan akun pengguna yang diyakini menyebabkan rasisme dan bahasa kebencian yang bahkan dapat menyebabkan kekerasan. Berita Sepakbola

Efek dari kampanye berhenti iklan ini terasa di pasar modal. Saham Facebook turun drastis tak lama setelah Unilever mengumumkan bahwa mereka akan berhenti menerbitkan iklan Facebook hingga akhir 2020.

Saham Facebook turun 8,3% dalam perdagangan Jumat 6/6/2020. Selain Facebook, jejaring sosial Twitter lainnya tidak kebal terhadap boikot. Saham Twitter juga turun 7,39% di hari yang sama. Mark Zuckerberg, CEO Facebook, mengatakan perusahaannya akan melarang iklan yang mengklaim bahwa orang dari berbagai ras, agama, orientasi seksual atau status imigrasi menimbulkan ancaman terhadap keamanan fisik atau kesehatan.

Perubahan kebijakan di Facebook ini datang sebagai boikot “Stop Hate for Profit”. Seruan boikot diluncurkan oleh beberapa organisasi hak-hak sipil di Amerika Serikat untuk menekan Facebook agar mengambil tindakan untuk melawan ucapan kebencian dan informasi yang salah.

Menurut Reuters, pidato Zuckerberg yang tampaknya diterbitkan di akun Facebooknya tampaknya gagal, kata Rashad Robinson, presiden kelompok hak-hak sipil Color Of Change, salah satu kelompok di balik kampanye boikot. “Apa yang kita lihat dalam pidato Mark Zuckerberg hari ini tidak berurusan dengan kerugian yang ditimbulkan FB terhadap demokrasi dan hak-hak sipil kita,” tulisnya di twitter, Sabtu (27/27/2020). ). Dia menambahkan: “Jika pidato ini adalah jawaban yang dia berikan kepada pengiklan hebat yang mengeluarkan jutaan dolar dari bisnis, kita tidak bisa mempercayai manajemennya.” Berita Teknologi

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.