Settingan Telegram/Signal Untuk Pengguna Baru

Finance Solutions

Pengguna WhatsApp telah berkumpul untuk mencoba aplikasi perpesanan baru seperti Telegram dan Signal. Ini disebabkan oleh perubahan kebijakan privasi yang diluncurkan WhatsApp mulai tahun ini. Lembaga penelitian aplikasi App Annie, Telegram, menemukan tambahan 25 juta pengguna baru dalam 72 jam selama minggu kedua Januari. Hal yang sama terjadi dengan Signal. Setelah dipromosikan oleh Elon Musk, Signal dibanjiri oleh pengguna baru, sehingga menyulitkan server mereka untuk mengirim kode verifikasi ke pengguna baru. Berita Gadget

Jika Anda salah satu dari mereka yang telah beralih dari WhatsApp ke Telegram atau Signal, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat menggunakan aplikasi untuk pertama kali. terutama dalam hal penyesuaian dan keamanan.

Pertama kali Anda mendaftar Telegram atau Signal, Anda akan diminta memasukkan nomor telepon dan menerima SMS untuk menerima kode verifikasi, seperti halnya dengan WhatsApp.

Metode verifikasi SMS di WhatsApp ini sepertinya memiliki beberapa celah, orang lain bisa “membajak” akun WhatsApp dengan cara mencuri kode verifikasi menggunakan metode penukaran sim, dan lain sebagainya.

Aktifkan 2FA di Telegram Untuk mengaktifkan 2FA di Telegram, Anda dapat melakukan hal berikut. Pertama, klik ikon tiga garis horizontal di kiri atas aplikasi Telegram.

Kemudian klik pada opsi Privasi dan keamanan, pilih verifikasi 2 langkah dan klik tombol Setel kata sandi. Pengguna dapat memasukkan kata sandi, petunjuk kata sandi, dan alamat email. Jika semua syarat terpenuhi, pengguna akan diminta memasukkan enam digit nomor yang dikirim melalui email.

Pengaturan berikut harus dilakukan untuk mengubah privasi pesan. Untuk melakukan ini, pengguna cukup masuk ke menu Settings dan pilih opsi Privacy and Security. Berita Teknologi

Pengguna dapat mengubah untuk siapa mereka ingin melihat gambar profil, status “online”, pesan yang diteruskan, panggilan dan berbagi grup di kolom Privasi. Sangat disarankan untuk mengubah pengaturan ini di “Kontak saya”.

Pengguna juga dapat menggunakan obrolan rahasia atau obrolan rahasia, sehingga pesan terkirim dilengkapi dengan enkripsi ujung-ke-ujung. Untuk mulai menggunakan Obrolan Rahasia, pengguna dapat memilih salah satu percakapan yang ingin mereka enkripsi. Kemudian klik nama kontak pengguna dan pilih ikon tiga titik (Android) atau lebih tinggi (iOS) di sudut kanan atas.

Klik “Mulai Obrolan Rahasia” untuk mengirim pesan “rahasia”. Dengan mengaktifkan fitur ini, pengguna menikmati keamanan end-to-end, mirip dengan WhatsApp dan Signal. Aktifkan 2FA di Signal Tidak seperti Telegram, Signal menggunakan enkripsi ujung ke ujung, yang merupakan standar.

Signal juga dilengkapi dengan sistem keamanan yang sedikit lebih komprehensif. Salah satunya adalah fungsi kode PIN yang tersedia di aplikasi. Fungsi PIN terkait sesuai dengan fungsi kata sandi 2FA Telegram. Fitur ini tersedia secara otomatis dan bertindak sebagai perlindungan tambahan saat pengguna ingin memindahkan akun sinyalnya ke perangkat lain.

Selain mengirim kode verifikasi melalui SMS, pengguna Signal juga diminta untuk membuat empat kode PIN jika mereka ingin mengakses akun Signal mereka di perangkat lain.

Pengguna juga disarankan untuk menggunakan Signal sebagai aplikasi default untuk menerima SMS. Misalnya, kode verifikasi yang dikirim oleh Signal dapat diterima langsung oleh pengguna dan kecil kemungkinan terjadinya peretasan. Selain itu, pengguna dapat mengaktifkan kunci layar untuk melindungi akun Signal Anda dari pengguna yang tidak diinginkan.

Untuk melakukan ini, buka aplikasi Signal dan klik ikon tiga titik vertikal di sudut kanan atas. Kemudian pilih menu Pengaturan dan klik Privasi. Pilih opsi Kunci layar untuk mengaktifkan sakelar. Saat opsi ini diaktifkan, pengguna harus memasukkan kata sandi atau sidik jari setiap kali ingin mengakses aplikasi Signal.

Menurut lembaganya, pengguna juga harus mewaspadai aspek keamanan lain dari ketiga layanan e-mail ini, terutama yang berkaitan dengan enkripsi. Dari ketiganya, Telegram cenderung memiliki fitur yang lebih asing. Misalnya, dalam hal privasi, Telegram tidak sepenuhnya menggunakan enkripsi ujung ke ujung untuk melindungi pesan pengguna.

Enkripsi ini dinonaktifkan secara default. Untuk memastikan bahwa pesan yang dikirim oleh pengguna dilindungi dengan enkripsi, pengguna harus menggunakan fitur Obrolan Rahasia atau Obrolan Rahasia. Kelemahan dari fitur ini adalah hanya tersedia untuk percakapan pribadi. Artinya, pesan yang dikirim ke grup tidak akan dienkripsi karena fitur ini tidak tersedia untuk grup.

WhatsApp dan Signal, di sisi lain, menggunakan sistem enkripsi ujung ke ujung secara default. Artinya, pengguna tidak perlu khawatir tentang melindungi pengaturan privasi untuk pesan di Signal dan WhatsApp. Secara teknis, aplikasi yang fungsinya paling mirip dengan WhatsApp adalah Signal, setidaknya menurut spesialis keamanan siber ESET Jake Moore. “Ini karena enkripsi ujung-ke-ujung yang disediakan oleh (Signal), salah satu faktor yang harus dimiliki oleh setiap layanan pesan instan,” kata Moore. Berita Sepakbola

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.