Pakar : Hati-Hati Mention di Instagram

Finance Solutions

Pakar keamanan siber Pasifikcom Alfons Tanujaya meminta pengguna media sosial untuk berhati-hati terhadap mention di Instagram atau media sosial lainnya.

Sebutan umumnya digunakan di jejaring sosial untuk berbagi informasi atau untuk tujuan periklanan. Perencana acara yang mengadakan undian atau hadiah sering meminta peserta untuk membuat daftar hadiah tertentu. Berita Gadget

Alfons mengatakan tujuan dari daftar tersebut mungkin tidak negatif, melainkan untuk meningkatkan cakupan acara agar lebih populer.

“Namun, iklan dapat menjadi bencana jika digunakan oleh penjahat dunia maya, dan masalah periklanan yang tampaknya tidak signifikan yang dilaporkan ke Vaccines.com mengakibatkan kerugian finansial lebih dari Rs 25 juta,” kata Alfons dalam pernyataannya, Senin (13/12/2021). ).

Mention dan tag di media guna meningkatkan liputan suatu kegiatan dan sangat berguna untuk branding. Namun tanpa disadari, ia menyatukan semua orang yang melakukan aktivitas yang sama dalam kondisi tertentu di tempat yang sama. Misalnya, pengguna jasa, nasabah bank atau peserta undian.

“Secara tidak langsung, penyelenggara acara ini telah menyerahkan kliennya sendiri kepada penjahat untuk dimanfaatkan. Para penjahat tidak ada upaya untuk menangkap calon korban karena semuanya sudah diurus oleh penyelenggara acara,” kata Alfons.

Misalnya, scammer akan menghubungi korban, yang menurut Alfons tidak perlu mencari nomor teleponnya. Berita Teknologi

“Kirim saja DM dari Instagram dengan akun palsu yang logonya didesain seolah-olah dari bank CS, lalu minta contact person korban,” kata Alfons.

Jika DM dikirim ke pengguna Instagram, sepertinya tidak akan berhasil. Alasannya, sejumlah syarat harus dipenuhi agar penipuan berhasil.

Pertama, akun Instagram harus menjadi nasabah bank ini. Kedua, akun Instagram mengikuti kuis atau undian yang diselenggarakan oleh bank selama ini.

“Sayangnya, dua istilah yang sulit ditemukan untuk scammers bahkan disediakan oleh bank atau perencana acara yang meminta pelanggan lotere untuk menyebutkan nama mereka. Dalam hal ini, korban dalam keadaan amanah. Mudah karena dia. benar-benar berpartisipasi dalam lotere atau kuis dan berharap untuk memenangkan lotre, ”kata Alfons.

Ini, katanya, merupakan kelemahan yang sering dimanfaatkan oleh para penjahat. Alfons juga mengatakan hal ini harus dicapai oleh event planner, peserta acara dan seluruh pengguna media sosial.

“Salah satu korban sebenarnya adalah target, kenapa dia terlihat seperti kerbau dengan hidung yang mengikuti apa yang scammer katakan padanya dan memberikan kredensial dan OTP yang tidak boleh dibagikan” kata Alfons.

Namun menurut Alfons, penting bagi perencana acara untuk menyadari bahwa korban bisa brutal jika menghadiri acara tersebut, terutama ketika penyelenggara acara meminta korban untuk menyebutkan atau menandai korbannya.

Contoh yang terjadi adalah korban didekati oleh seorang penipu yang mengaku telah memenangkan undian. Korban diarahkan ke tautan yang meminta mereka untuk memasukkan informasi perbankan digital mereka, termasuk otentikasi dua faktor (TFA), yang seharusnya tidak diberikan.

Karena korban meyakini telah didekati oleh CS resmi, maka korban tidak curiga dan memasukkan informasi yang diminta pada situs phising yang ditentukan. Bukannya menerima hadiah, tabungan korban malah terkuras.

“Ada dua bagian yang bisa dipelajari dari bisnis ini, pertama yang mengorganisir undian atau event. Jangan mengorbankan pelanggan untuk tujuan branding,” kata Alfons.

Kedua, pemilik data dalam hal ini menggunakan media sosial perlu berhati-hati dengan semua data yang dimilikinya.

“Anda tidak boleh dengan mudah memberikan data yang menurut sebagian orang tidak berharga dan pada akhirnya mengakibatkan kerugian finansial yang lebih besar dari harga emas,” katanya. Berita Sepakbola

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.